jump to navigation

Lampu Neon Ibukota February 2, 2013

Posted by semesta in Disekitar Kita, Indonesia (L) ?, Journey, Sharing w/ Us, Universe (ity).
trackback

Oleh: sahabat semesta

Jakarta, 29 Januari 2013

Pagi ini, Menulis sambil sesekali tertidur…

Setelah semalam lelah mengerjai dua adik kelas kampus…

Berkeliling Jakarta dengan dua mobil , menikmati Jakarta tanpa macet dan tanpa banjir

Mengelilingi bundaran HI sampai tiga kali seperti orang bego, Mengecek tempat pijat plus plus (teman teman gw bejat), check in di RS persalinan, keliling blok M melihat kupu kupu malam mencari pelanggan di tengah malam tepi jalan.. #semuanya dalam rangka meng-isengi salah satu dari kami

22 Jan 13

Jakarta…gw sudah tidak hafal, sudah berapa kali gw ke Jakarta,. Bosan? Maybe..  setelah suffer 18 jam di dalam kereta dari Surabaya, kami berdelapan dari kampus ITS menuju ibukota untuk training “oil&gas pipe stress analyse” selama 5 hari di salah satu perusahaan bidang training migas di Jatipadang, Ragunan Jaksel. Datang disaat banjir menenggelamkan ruas ruas jalan ibukota. Satu-satunya alasan kenapa kami berangkat adalah informasi bahwa KRL dari Manggarai menuju Bogor masih beroperasi. It means, Jaksel tidak banjir. Apalagi Depok. Masih aman. Dan exactly, kekhawatiran kami terjadi,, planning awal kita turun di St Jakarta kota, GAGAL ! Kereta hanya bisa sampai St Senen karena jalur ke barat rel masih tergenang banjir. Dengan terpaksa kita turun di St Senen, St jalur susah karena dari kita ingin menuju Jakarta Selatan …Metromini 17 kita naiki sambil menelusuri jalan Kramat Sentiong dan Salemba. Yap,, st Cikini di depan mata. Segera kita memesan tiket KRL jurusan Depok. Setelah berdesak-desakan khas KRL ekonomi, kita berdelapan terpisah menjadi empat. Ada yang ke Pasar Minggu, ada yang ke Ragunan, dan gw sama Fahmi baru turun di Stasiun Universitas Indonesia menuju sekretariat beasiswa KSE cabang UI. Mandi,, makan,, dan tidur sampai sore. Malamnya Fahmi sibuk megunjungi pacarnya karena kebetulan pacar dia memang mahasiswa UI. Ah,, sudah banyak sekali mahasiswa ITS yang punya pacar di UI. Of course, semuanya LDR-an.. apalagi di KSE,, wuuuuh,, LDR adalah jalan terbaik. Pasangan pasangan UI-ITS, ITS-ITB, ITS-IPB, ITS- Udayana bahkan ada yang pasangan ITS-USU (Medan).. gila dunia ini…..Gw sendiri dulu pernah punya hubungan khusus dengan anak UI, walau akhirnya semuanya berakhir kandas. Tapi, kata temen gw, don’t be sad ! Emang cewe cantik cuma dia doank…haha

Hari hari berikutnya di Jakarta selalu gw isi dengan rutinitas pagi naik KRL St Depok turun di St Pasar Minggu. Hanya berbekal seribu perak udah nyampek. Lanjut menyusuri pasar minggu Jakarta yang kumuh gila. Jalanan sempit tak ayal membuat macet. Belum ditambah tanpa tatanan pedagang pedagang liar yang memenuhi sisi jalan.  Berjalan menuju arah Robinson- Ramayana, selanjutnya naik angkot S15A dan turun di Koperasi Jati Padang. Begitu juga dengan sore harinya selama seminggu penuh. Ehm walau kadang gw curang hanya dengan tiket seribu tapi ndak naik KRL, naiknya Commuter Line. Haha.. ya maklumlah, kan mahasiswa, Lagian toh gw juga berdiri di Commuter. Deket lagi, Cuma melewati 4 stasiun. Pasar Minggu- Tanjung Barat- Lenteng Agung- Univ Pancasila. He.. he… Ketika gw tiap hari harus PP Ragunan- Depok, maka teman teman gw yang lain lebih memilih nge-kos di depan tempat training. Kadang sebelum pulang ke Depok gw juga mampir. Apalagi dua hari terakhir. Gw tidur sana gan.. Bayangin, sekamar berisi 9 orang. Mahasiswa gila.. Untung ada Air Conditioner nya.. jadi adem deh. Sontak beberapa dari kami berubah menjadi maho- mahasiswa homo. Hmhm…Kata Edo “ kalo sebulan disini, gw yakin kita semua bakal berubah jadi maho”.. Untung setelah di cek di RS, semuanya tidak ada yang hamil .. Hehe…

Soal makan, jelas lebih murahan Depok daripada Jaksel,, gw pernah sekali menerima ajakan temen temen untuk makan malam bareng. Makan di Hok- Ben sama makan di warung pinggir jalan harganya samee. Ya kita pilih Hok- Ben lah… Dan malam- malam selanjutnya gw jalan bareng sama teman teman semua menikmati malamnya ibukota yang penuh kemunafikan. Hal yang harus lu sadari tiap ke Jakarta adalah : Lu tidak perlu khawatir jika lu miskin se miskin apapun. Gembel atau ndak punya rumah. Its not important ! Yang paling penting adalah bagaimana lu bisa berpenampilan layaknya orang gedongan. Dari sisi pakaian yang selalu up to date dan ndak nora. Terus jangan lupa pegang gadget atau i- pad. Ditambah make-up sedikit aja. Lu udah kaya orang yang berduit. Semua manusia yang lu lihat di Jakarta hampir semuanya demikian. So.. please take own conclusion ? You must use mask in there !!

# Malam sebelum malam terakhir

Setelah diskusi ringan, kita sepakat untuk menuju Blok M? Ngapain? Cari gule,, Itu alasan yang kedua sob !! Alasan pertama adalah “ cuci mata”. Di Blok M ( sekitar depan SMAN 6 Jakarta—SMA ini terkenal banget dengan tawuran nya- Kalo lu lihat di TV, tuh kemarin sampe makan korban jiwa musuh SMAN 10).. Nah disitu tiap malam udah lo nongkrong aja. Di Sevel juga boleh.. Sevel? Bagi yang belum tahu, nih gw jelasin . Sevel atau Seven Eleven, Adalah sejenis minimarket tapi untuk kalangan hig- class. Sama kaya Circle K, Indomaret atau Alfamart. Tapi di Sevel ada tempat duduk di dalam, ada Wi- Fi dan di depan Sevel selalu berjajar kursi- meja untuk nongkrong. Semua yang di jual di Sevel adalah impor product. So, jangan ngharap di sana lu bakal nemuin Sari Roti, Vegeta, Indomie, QTela dan lain- lain. Sevel (7-11) identik dengan cewe cantik Jakarta yang nongkrong tiap malam. Kita seolah- olah adalah orang berduit jika udah nongkrong di Sevel. Dari Jatipadang kita lebih milih naik Trans Jakarta (Busway Vehicle) arah Kuningan Barat, transfer ke Kuningan Timur menuju arah Semanggi. Dari Semanggi kita transfer lagi ke arah Blok M. Total 1.5 jam kira- kira waktu yang kita butuhin dari Jaksel menuju Jakpus ini. GBK dan Balai Sarbini adalah saksi bisu perjalanan bodoh kami malam itu.  Pulangnya kita naek Metro Mini75

# Bapak Djoko Purwanto Pangestu –  Pak Pang !!

26 Jan 13

Hari ini hari Sabtu, khusus hari ini training dimulai pukul 13, tidak pukul 8 pagi. Hari ini adalah hari dimana tepat gw brumur 22 tahun. :). Ga nyangka, udah tuwa banget gw. 22 ! Usia dimana gw akan dapat gelar Insinyur dari kampus teknik ternama negeri ini, ITB !! Eh salah.. ITS.. hehe. Insya Allah.. Di hari ini gw silaturahim ke rumah Pak Pang. Beliau asli orang Candirejo, Magetan. Kita satu almamater, SMAN1 Magetan. Beliau S1 di ITB Teknik Perminyakan. Wuiih keren. Beliau sekarang menjabat sebagai salah satu manager di Pertamina Hulu Energi. Istrinya kerja di Pemkot Depok. Juga asli SMAN1 Magetan. Beliau punya 2 anak cewek, kebetulan saat gw kesana karena hari Sabtu, mereka pada libur. Yang sulung kuliah di Jerman, yang kedua sekolah di SMA yang masuk 25 SMA terbaik se- Indonesia, SMAN 1 Depok. Dari St. UI gw naik KRL jurusan Bogor. Melewati St Pondok Cina- St Depok Baru dan St Depok,, sampai deh di St Citayam. Selanjutnya gw naik angkot 5A ke Permata Depok. Sesampai disana sambutan hangat gw terima. Cerita cerita, ketawa, makan rawon dsb. Kaya udah lama kenal. Padahal ya ini baru pertama kali kami bertemu setelah sebelumnya hanya saling SMS-a. Hem.. Pak Pang sekeluarga orangnya supel banget dan Hebring. Kedua anak dan istrinya juga cepet banget akrab sama gw. Selanjutnya sekitar jam 11 kita meninggalkan Citayam, dan gw diantar sama mereka sekeluarga menuju tempat training gw pake mobilnya sekalian berkeliling Jaksel. Uhhh… Baik bangeeet sih kalian…. Makasih bapak…” See u next time “, kata beliau sebelum gw turun dari mobilnya.

# Ap-Greid Oil&Gas Design Course

Thanks banyak sudah ngasih kita banyak ilmu selama seminggu di Jakarta. All about Caesar ! All about Piping !! All about Design of Piping !! All about Oil&Gas Piping!! All about Pipe Stress Analyse !! Kita akan terus belajar. Thanks atas Karir Migas nya, share pertanyaan saat wawancara kerja, CV versi Migas, FGD, expected position, expected salary, jenis jenis company migas dari mulai KKKS, GeoSurvey, Drilling, Inspection, Safety sampe akar- akarnya. Singkat kata, Oil& Migas adalah harga mati.. Masih ada final task yang harus gw kerjakan dan bawa pulang,, sebelum itu kelar dan benar.. kita belum dapat sertifikat…KeepSpirit.
— Engineering in my blood –

# Sekre Paguyuban KSE UI –  Masjid Al- Ikhlas Jati Padang

Thanks buat kawan kawan KSE- UI, ketemu lagi kapan ya..? TM IPB ga jadi, huhu.. TM UGM lah, Insya Allah.. Buat kang isa, kang fian, neng icu, neng april, kang yaqqin , kang zuko, neng ria, neng reni, dan defiq ( Switzerland man) dan semua orang yang gw temui di sekre termasuk adik adik bisma dari usu medan- unand –padang  udayana- unsrat manado dan unmul samarinda batch v

Thanks buat masjid Al Ikhlas.. huh,, adem gw setiap shalat disitu.. hafalan imamnya pada bagus,,suratnya yang dibaca saat jamaah selalu panjang. Alhamdulillah…

# Malam terakhir

Bejat… Dari awal kita udah ngerjain dua adik kelas kami untuk menjemput kami ber-9 pake mobilnya. Sebenarnya temen temen kami seangkatan asal Jakarta yang kuliah di jurusan kami juga banyak. Tapi mereka ga pada pulang. Ya kita kan udah mahasiswa paling tua. Persiapan skripsi…
Tak lama kemudian dua mobil menjemput kami,, pertama kita makan sate di daerah Panglima Polam. Selanjutnya…
Kita menuju tempat pijat plus- plus.. parkir di depan lokasi, Cuma kita diam aja di dalam mobil.. Sang germo sudah mengode kita untuk segera masuk.. Tapi dasar arek arek teman gw berkelakuan bejat, kita cuma senyum senyum dr dalam mobil, Kira kira lima menit baru kita cabut. Kegilaan selanjutnya kita check-in di RS persalinan. Buat? Cuma numpang kencing doing… C****k.. Ga waras. Selanjutnya kita begitu leluasa mengelilingu jalanan ibukota. Malam sudah larut, Jakarta udah ga macet. Juga udah ga banjir. Wuih.. kita seperti orang gila mengelilingi bundaran HI sampe tiga kali, ke Tugu Monas, ke gedung UOB ( masih terlihat PMK di sana) , melewati beberapa gedung gedung Kementrian RI tempat para menteri dan seluruh pegawainya bekerja, Senayan, GBK dan masih banyak yang lain. Kita juga ke blok M untuk melihat kupu kupu malam berdiri di tepi jalan menunggu pelanggan. Lagi lagi teman teman menunjukkan kebangsatan nya. Kita ngasih PHP ke kupu kupu malam. Sesaat di depan mereka, mobil kita pelankan dan di rem seakan mau berhenti. Tepat didepannya kita tancap gas..

Kita berkeliling Jakarta sampai hari berganti… kita adalah pemilik sah jalanan ibu kota. Kerlap kerlip lampu neon ibu kota memanjakan mata gw. Lampu Neon ibu kota…..
Pagi harinya sebelum gw benar benar pulang, masih gw sempatkan melihat Monas sekali lagi, Masjid Istiqlal, Kemeterian Kelautan dan Perikanan, Kementerian ESDM dan lainnya

 

Maybe I know, somewhere deep in my soul

That love never lasts

And we’ve got to find other ways to make it alone

Or keep a straight face

And I’ve always lived like this

Keeping a comfortable distance

And up until now I had sworn to myself that I’m content with loneliness

Because none of it was ever worth the risk

 

#you are the only exception

and I’m on my way to believing

 

versi jakarta, boleh kan nulis pake “gw” ?

mihihi…

Advertisements

Comments»

1. welda - February 2, 2013

hmmmmm

faid - February 2, 2013

apa neng ?

2. Febry Nugroho - February 2, 2013

Wuuuuiiiiihhh . Ke jakarta sama sapa bang?

faid - February 3, 2013

hahahahahahahhahahah

semesta - October 1, 2014

hmhmhmh.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: